New Delhi mengalami kualitas udara terburuk tahun 2021 setelah perayaan Diwali yang dipenuhi kembang api – Nasional
News

New Delhi mengalami kualitas udara terburuk tahun 2021 setelah perayaan Diwali yang dipenuhi kembang api – Nasional

Pagi hari setelah Diwali, festival cahaya Hindu, penduduk New Delhi terbangun di bawah selimut kabut asap beracun dan menghirup udara tercemar paling berbahaya tahun ini, setelah orang-orang yang bersuka ria, seperti biasa, menentang larangan kembang api.

New Delhi memiliki kualitas udara terburuk dari semua ibu kota dunia, tetapi bahkan dengan standar yang menyedihkan, pembacaan hari Jumat sangat buruk, karena orang-orang membayar harga untuk merayakan festival terbesar India dengan cara yang paling berisik dan berasap.

Indeks Kualitas Udara (AQI) melonjak menjadi 451 pada skala 500 – maksimum yang tercatat tahun ini – menunjukkan kondisi “parah” yang mempengaruhi orang sehat dan berdampak serius pada mereka yang memiliki penyakit, menurut panduan dewan pengendalian polusi federal.

AQI mengukur konsentrasi partikel beracun PM2.5 dalam meter kubik udara. Di Delhi, sebuah kota berpenduduk hampir 20 juta orang, pembacaan PM2.5 pada hari Jumat rata-rata 706 mikrogram, sedangkan Organisasi Kesehatan Dunia menganggap apa pun di atas rata-rata tahunan 5 mikrogram sebagai tidak aman.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Baca lebih lajut:

Kabut tebal menyelimuti New Delhi saat kualitas udara menyusut kembali ke ‘parah’

PM2.5 di udara dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular dan pernapasan seperti kanker paru-paru. Dan, di India, udara beracun membunuh lebih dari satu juta orang setiap tahun.

“Larangan petasan tampaknya tidak berhasil di Delhi, yang menyebabkan tingkat polusi berbahaya menambahkan di atas sumber abadi yang ada,” Sunil Dahiya, Analis, Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) mengatakan.

Setiap tahun, otoritas pemerintah atau Mahkamah Agung India memberlakukan larangan petasan. Namun larangan tersebut tampaknya jarang diterapkan.

Lebih buruk lagi, Diwali jatuh pada periode ketika para petani di negara bagian Punjab dan Haryana yang berdekatan di Delhi membakar jerami yang tersisa setelah panen untuk mempersiapkan ladang mereka untuk panen berikutnya.

Kebakaran tunggul menyumbang hingga 35% dari tingkat PM2.5 New Delhi, menurut data dari sistem pemantauan SAFAR, yang berada di bawah Kementerian Federal Ilmu Bumi.


Klik untuk memutar video: 'Polusi India: Kualitas udara mencapai tingkat 'berbahaya' di Delhi'







Polusi India: Kualitas udara mencapai tingkat ‘berbahaya’ di Delhi


Polusi India: Kualitas udara mencapai tingkat ‘berbahaya’ di Delhi – 6 November 2019

Langit cerah yang langka di bulan Oktober karena hujan dan angin yang berselang-seling telah membantu warga Delhi menghirup udara terbersih mereka setidaknya dalam empat tahun.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Tetapi selama bulan-bulan musim dingin tingkat polusi melonjak di India utara, karena suhu yang lebih rendah dan penurunan kecepatan angin cenderung menjebak polutan di udara lebih lama.

Muak dengan kurangnya komitmen untuk membuat ibu kota lebih layak huni, Ambrish Mithal, seorang dokter di rumah sakit Max HealthCare di New Delhi, melampiaskan rasa frustrasinya atas pembacaan AQI yang memburuk.

“Ini mengerikan bagi mereka yang alergi dan asma. Kami akan terus bertengkar karena alasan dan ditakdirkan untuk menderita, ”tulisnya dalam sebuah posting di Twitter.

Pemerintah India sering dituduh tidak berbuat cukup untuk mengekang polusi, karena mereka memprioritaskan pertumbuhan ekonomi untuk mengangkat standar hidup di negara berpenduduk terbesar kedua di dunia itu.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan kepada KTT iklim COP26 di Glasgow bahwa India akan mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2070, tetapi beberapa ahli memperhitungkan bahwa target itu setidaknya terlambat dua dekade.

(Laporan oleh Neha Arora dan Mayank Bhardwaj; Disunting oleh Simon Cameron-Moore)


Posted By : pengeluaran hk mlm ini tercepat